Paskibraka: Part 1



Well,, kita lanjutin ceritanya.


Gini loh pemirsa-pemirsa sekalian..

Ehem..

GUE MASUK PASKIBRAKA!!!  http://www.emocutez.com

(#NowPlaying: Indonesia Raya)


Oke, well, mungkin terdengar biasa ya. Atau mungkin tata suaranya agak kurang pas, apa gue musti pake lagu Sweet Disposition? Terus langsung ganti template blog jadi merah putih? Atau ikut paduan suara nyanyiin lagu Tanah Airku?

Yah.. sebenarnya tidak sesederhana itu. Paskibraka bukan sekadar nama. Atau Cuma sekelompok pemuda-pemudi yang ngibarin bendera merah putih, karena anak esde juga bisa ngibar bendera.

Bukan. Nggak sesimple itu ceritanya. Kalo emang gitu, ga bakal gue tulis bab khusus tentang ini di memori ingetan gue.


-Semua diam-


Kata ‘Paskibraka’ pertama kali gue baca di majalah BOBO, waktu gue esde. Yap, dari dulu gue demeeenn banget baca-baca. (Dari cerita bokap sih, dari kecil sebelum teka, gue udah bisa baca koran.) Jadi gue langganan majalah BOBO. Itu bukan sekedar majalah anak-anak, (yang seperti kata mama gue,) ngebawa pengaruh buruk karena gue jadi malas belajar. Nggak gitu. Buktinya dulu gue masih masuk 5 besar.

Cuma gue karena terlalu demen baca, jadi keseringan banget baca-baca majalah kayak gini, karena selain banyak cerpen, dongeng, cerbung, majalah ini juga banyak artikel-artikel keren yang penuh ilmu pengetahuan. Dari kecil, gue udah tau dunia. Dari sebongkah, sekian banyak majalah BOBO yang gue punya, sampe-sampe mungkin kalo dijual bisa dapet duit banyak tuh, gue tau banyak pengetahuan umum. Sampe sekarang, gue jadi kebawa, gue jadi orang yang demen diskusi panjang lebar kalo udah ketemu temen. Bukan ngegosip kayak abege labil jaman sekarang *maaf kalo tersinggung, tidak sengaja*.

Seep... kembali ke lektop.

Nah, di suatu ketika gue baca majalah BOBO edisi ke-sekian, disitu ngebahas tentang Paskibraka. Katanya itu adalah Pasukan Pengibar Bendera Pusaka. Tentu saja BOBO ngebahasnya tentang Paskibraka tingkat Nasional yang ngibarnya di Istana Negara, ketemu Presiden, dan ngibarinnya bendera yang bener-bener ‘pusaka’. Hanya orang-orang terpilih yang bisa ngibarin bendera itu disana. Keren ya? Banget.

Dan mereka bukan sembarang orang, mereka mewakili provinsi masing-masing, ngebawa nama baik daerah masing-masing, dan mereka sudah melewati seleksi-seleksi ketat dari tiap-tiap daerah asal mereka.

Wow! Dalam hati gue berfikir, gue pengen jadi mereka. Tapi mimpi apa? Bisa sampe ke Nasional, ke Jakarta gitu. Terus katanya anggota Paskibraka itu tinggi-tinggi. Langsung ke pikiran gue gini: dulu ya, sering tetangga, om, tante, oma gue ngomong “Kamu itu tinggi banget sih, kalo udah gede mau jadi apa? Pramugari ya? Ato Peragawati? Ato masuk Paskibraka aja ya”.

Wew...

Gue kan tinggi ya. Iya. Coba aja kalo gue bisa masuk paskibraka, pasti seneng banget.

Dan itu sudah lama sekali ceritanya, saudara-saudara.


Sampe gue lulus esde, dan pindah kota, dan masuk esempe, dan gue masuk grup drumband esempe, dan lulus esempe, dan masuk esema.

Dan disinilah mimpi itu berasal.


-to be continued-

4 comments

Rizaldy Gema | November 1, 2011 at 11:53 PM

emang kamu tinggi ya? *bukan ngeledek*

mudah-mudahan bisa jadi paskibraka deh. amin. *kibas-kibas berharap dikasih goceng karena udah ngedoain*

Dezavrillius | December 4, 2011 at 9:26 PM

@ka.rizal: hahaha 161 cm
sebenernya sih udah..
ini cuma kisah yg belum tersampaikan.. wkwkwk..
tunggu aja lanjutannya :D

Rizaldy Gema | December 4, 2011 at 9:30 PM

wah. hebat-hebat, okay deh, ditunggu kisah berikutnya.
*kibas-kibas lagi berharap dikasih goceng karena udah mau nunggu kisah berikutnya* :P

Dezavrillius | December 4, 2011 at 9:58 PM

yeeyy!
akan saya beri lebih dari goceng untuk kisah berikutnya
*jgn harap "lebih dari goceng" itu berupa duit juga*

>:D

Post a Comment

titip komennya dong yaaa....
silahkan ber-ceriwis-ria disini.. mumpung ga ada larangan :p