Random...


23.05 WIB
03 Feb 2012


Hari ini gue ngepost sebagai draft. Gue ga tahan untuk ga nulis (tepatnya ngetik) walau internet lagi ga konek. Dan bela-belain nulis di Word malem-malem dijaga bokap yang mendadak jadi security di luar kamar gue kala malam tiba, hanya untuk ngelampiasin nafsu gue untuk ngetik.

Udah tau kan, Januari kemaren adalah bulan pertama dalam semester ke-tiga gue di  esema. Dan udah bisa ditebak, kalo udah masuk jadwal sekolah itu berarti gue ga bisa kabur dari pe-er, tugas kelompok, bimbingan olimpiade, mata pelajaran seabrek, kegiatan OSIS, ekskul, dan  lainnya.

Ngga, gue ngga lagi nge-lebay. Ini seriusan. Gue emang lagi galau banget akhir-akhir ini. Mana karya Kesenian bikin kriya berbentuk anyaman belum gue kumpul lagi. Ampun deh..
Nanti gue ceritain kegiatan apa aja yang bikin gue galau.


*ngelirik was-was ke pintu kamar sambil sakit perut ngebayangin tiba-tiba bokap buka pintu kamar gue dan masuk dengan wajah surprise ngeliat anaknya jam segini bukannya tidur, tapi malah buka lektop*


Bokap gue bukan orang yang galak, tapi doski orangnya tegas. Kalau udah malem, ya ga boleh lagi cengak-cenguk di depan lektop kecuali di malam libur, soalnya besok mau sekolah. Kalo ketauan, bokap pasti ngeluarin jurus andalannya: ekspresi kaget dengan mata melotot-lotot, gigi gemeletuk, sambil nyeramahin panjang kali lebar ke gue yang justru bikin gue jadi tambah ga ngantuk.

Pernah gue kedapetan masih chatting di YM (Yahoo! Messenger) hampir masuk jam setengah empat pagi, padahal besok harus sekolah. Dan bisa ditebak yang terjadi selanjutnya. Akhirnya gue baru bisa tidur jam 4 lewat 5 menit.

Gue juga sebenernya tipe-tipe orang yang susah tidur, tapi kalo udah tidur, jangan harap bisa bangunin gue yang tidurnya kayak beruang lagi hibernasi 10 tahun.


Berangkat ke topik lain, kemaren gue minjem novel Manusia Setengah Salmon dari temen gue, Edo. Hari pertama baca, gue cuma habis 2 bab. Soalnya hari itu (tumben-tumbenan) gue lagi ngantuk berat, jadi udah merem sejak jam setengah 9 malem. Besoknya, tepatnya malam ini, gue sukses nyelesein tuh novel dalam jarak waktu 3 jam 50 menit 17 detik. Rekor yang mantab banget mengingat gue selama ini nyelesein Harry Potter dalam 1-2 mingguan gitu. Setelah mikir mateng-mateng, kayaknya gue musti ikut Guinness Book of Record dah.

Nah, dalam perjalanan membaca novel itu di kamar sendirian dan duduk di pojokan sambil ngemil roti sama Grand Lattè, kepala bokap sesekali nyisip di balik pintu terus ditutup lagi tu pintu. Ga jelas mau ngapain sebenernya ke kamar gue. Jangan-jangan dia mikir gue udah bisa bertelor kalo kelamaan ngeringkep di kamar.


*tuh kan baru sampe bagian ini tiba-tiba bokap gue nungul di pintu -_- ketauan, kena marah, tapi tanggung ah..*



-Lanjut-
Tapi, pas udah mau masuk di bab terakhir, alhamdulillah beliau masuk lagi ngecek ke kamar gue telornya emas ato perak. Ngga ding.

Dia nanya, “Belum selesai juga bacanya, Neng?” kebiasaan bokap gue adalah manggil gue dengan sebutan ‘Neng’, dan gue paling benci denger panggilan ini. Ngerasa kayak gadis-gadis baru akil baligh yang ada di desa-desa.
Terus gue jawab, “Belom. Dikit lagi, kok. Tanggung, satu bab lagi..”
Gue nyengir kuda.
Terus bokap gue keluar lagi. Tuh kan, ga jelas.

Pas udah namatin novel, gue keluar, nyuci gelas Lattè tadi di dapur sambil ngambil  air putih. Dalam hati tersirat pikiran: kenapa tadi gue ga jawab gini aja ya, keren kali “Belom, dikit lagi nyelesein bacanya. Tenang aja, suatu saat nanti juga pembacaku akan nyelesein baca karyaku kayak gini juga”
Gue senyum sendiri. Untung ga diliat bokap yang lagi nonton tipi. Kalo nggak, mungkin gue bakal dibawa ke RSJ malam ini juga.

Gue emang punya minat nulis dari kecil. Dulu, gue sering ngayal  bisa jadi penulis novel terkenal. Sayangnya, draft novel yang gue tulis ga pernah kelar. Hilang inspirasi di tengah jalan.  Karena gue ga pernah bisa bikin klimaks sebuah cerita panjang. Akhirnya malah jadi cerpen cengeng galau kayak karya bocah teka.

Tapi bener loh, menurut gue kayaknya lebih asik kalo kita punya karya sendiri daripada kita selalu menikmati hasil karya orang lain. Sekali-sekali kenapa bukan kita yang jadi produsen? Haruskah kita selalu menjadi konsumen? Kapan kita bisa memproduksi karya sendiri untuk orang lain?


Malam ini gue berpikir, kerasukan jin apa gue tiba-tiba jadi bener.


Random. Banget. 
\

6 comments

bingung ahh | February 4, 2012 at 10:26 PM

song song, ni prtama kalinya gw ngblogg n koment di blog org.
ngemeng-ngmeng, kren jga nih tlisan tlisan lu(ajarin dunk);)

Dezavrillius | February 5, 2012 at 4:34 PM

haha.. makasi udah mampir dan mau komen..
mau diajarin gmna nih?
blg aja di kelas.. gue bakal dgn senang hati kok.. :D

Rizaldy Gema | February 5, 2012 at 6:20 PM

hahaha. kenapa pintunya ga di kunci aja NENG?! biar bapak mu nggak tau kamu belum tidur. NENG!
hahaha.

Dezavrillius | February 5, 2012 at 7:15 PM

aaaaaa! buset dah -_______-"
*timpuk karung beras*

ga biasa ngunci pintu kamar, emg semua kamar ga blh dikunci, tkut klo ada apa2, gtu..

Rizaldy Gema | February 5, 2012 at 9:58 PM

*ngeles, bales timpuk pake karung pasir*

Dezavrillius | February 11, 2012 at 7:42 PM

*tiduran di karung pasir*

ecieciee.. ane minta royalti dong bang,.. postingannya ttg JM :p

Post a Comment

titip komennya dong yaaa....
silahkan ber-ceriwis-ria disini.. mumpung ga ada larangan :p