Cerita MOS



Wow,, post terakhir berumur (?) tanggal 23 Juni. Dan gue baru bisa nge-blog lagi sekarang, wahahahahah http://www.emocutez.com

Maaf yaa kawan, karena 2mingggu terakhir gue sibuk prepare buat persiapan masuk esema. Haduuhh, capeknyaaa~

Harus siapin ini-itu, berkas buat daftar, sampe test dan nunggu hasil. Test-nya sih lumayan, ga sulit-sulit amad di Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggrisnya, selain karena gue memang aseli berminat dibidang itu, soal-soalnya juga sering saya temui di ulangan-ulangan pas masih esempe.

Setelah 2 hari nunggu hasil, ternyata gue masuk! Alhamdulillah...

Baru disuruh daftar ulang lagi, dan langsung hari pertama pra-MOS, sorenya.
Ah itu belum seberapa, dibandingin dengan MOS aseli.

Pas pra-MOS, kami baru diajak perkenalan, jadi kelompok-kelompok di MOS Smansa ini disebut Barak *kalo ga salah sih gitu tulisannya*. Gue dapet barak nomor 5, namanya Muaro Jambi. Barak-barak disini dinamain dengan nama kabupaten di Jambi. Nah di tiap barak mempunyai beberapa kakak barak (biasanya 4 ditambah satu ketua barak, jadi 5).

Dan kakak-kakak panitia MOS itu semua mempunyai jabatan tertentu dalam MOS, ada 3 jabatan: kakak inti, kakak ketua barak, dan anggota barak. Masing-masing punya ID Card dengan warna tali yang berbeda-beda tergantung jabatan masing-masing.

Yaitu: warna merah untuk kakak inti, warna biru untuk kakak ketua barak, dan warna kuning untuk kakak anggota barak, tapi pas pra-MOS, kami belum dikasih nametag *kalo ga salah juga gitu tulisannya* wkwkwk.

Waktu pra-MOS sih belum parah banget, apalagi barak gue dapat kakak barak yang baik-baik, gokil, dan ceriwis (keberuntungan belaka). Waktu itu gue cuma tau ada 4 orang senior anggota barak 5: kak Tiar, kak Tri, kak Putri, dan kak Reza (pas hari ketiga, ketua baraknya baru nongol abis dari Porprov di Jambi: Kak Wenny). Asik-asik semuanya. Rata-rata juga keliatannya baik.

Tapi ga berlangsung lama, pas dah masuk masa MOS original nya *cieileh*, masalah mulai muncul. Hari pertama MOS paginya, gue udah telat!
Pdhl tadi dirumah ngeliat jam masih jam 7 kurang. Tapi kenapa bisa cepet banget masuknya? Katanya masuk jam 7.00, tapi ini juga seharusnya belum masuk. Aaargh ini kakak kelas banyak bikin alesan. http://www.emocutez.com

Akhirnya di setrap, masuk ke barisan upacara juga, tapi gak gabung. Dipisahkan khusus bagi anak-anak yang telat. Tapi setelah upacara ternyata ada pelajaran nyanyi di lapangan. Keberuntungan pertama! Ga jadi dikasi hukuman.

Barulah masuk kelas, belajar dulu dengan guru-guru disana. Abis itu baru waktu kakak kelas lagi. Kami dikasih nametag-itu-tadi. Terus pas istirahat, disuruh ngumpulin tandatangan guru-guru di kantor. Buseeett dah berjejel banget disana, sumpek, dan banyak orang. Susah banget dapet tandatangannya, yaaahh cuma dapet 4 bijik. Pas masuk kelas lagi, wah ternyata udah masuk!

Duh, mampus deh. Disuruh tegak di depan kelas, sambil hormat :(
Tangan gue udah pegel, mana kakak itu bolak-balik mulu pula. Ada yang diminta nametag-nya, ada yang dihukum bawa Chunkybar, dan sebagainya. Tapi gue ga kena, hhihihi. Akhirnya disuruh masuk lagi. Keberuntungan kedua! Ga dihukum apa-apa sejauh ini.

Terus besoknya, ga ada masalah, gue tetap belum dikasih hukuman *ahahahay*. Hebat ya gue? *jaaahh*

Terus, hari ketiga, telat lagiiiii . . . gara-gara kesiangan jadi telat. Pas baru nyampe, gue udah yakin bakal telat. Jam udah nyampe pukul 7 tepat. Tapi baru mau masuk gerbang, ada guru Smansa yang baru nyampe sama anaknya turun dari mobil. Terus bisik-bisik sama kakak perempuan *lupa dah siapa*. Akhirnya disuruh masuk, mungkin karena guru, makanya boleh T~T

Keberuntungan ketiga! Ahahaha... 3 kali beruntung dalam MOS ini. Ga nyangka ga pernah dapet hukuman. Kalaupun ada, palingan cuma sebentar, ga muluk-muluk. *devil laugh*

Sorenya, ‘lamaaaaaa bener sih nunggu selesai?’ batin gue. Mana kakak inti ribut bangeett diluar, tereak-tereak, bentak-bentak, terus ada yang mekik, mana kelas sebelah sibuk nyanyiin yel-yel. Waahh gaswat deh. Pada nentang kakak inti semua ini. Makanya barak kami diem di tempat, tutup pintu, ga mau cari masalah sama kakak inti.

Kalo denger suara mereka tereak-tereakin anak orang, waahh bisa sport jantung rasanya, gak tegaan juga sama temen kita gitu. Terus denger-denger ada yang masuk ruang inti pula. 2 teman barak gue juga masuk. Wah, gila parah deh pokoknya. Makanya kakak-kakak barak lain pergi ke barak gue dan barak temannya ngasih yel-yel penyemangat untuk menentang kakak inti. Kami pertamanya agak-agak takut, soalnya gimana pun juga, kakak inti kan lebih berkuasa dari yang lain. Ntar kalau kami yang kena gimana. Tapi akhirnya kami nyanyi juga keras-keras. Diluar sampe ada yang dorong-dorongan sama kakak inti.

Akhirnya jam 6 dateng juga, kami semua disuruh ngumpul di lapangan, udah mau siap-siap bakal balik dan upacara penutupan MOS (saya kira), tapi ternyata belom. Anak-anak yang tadi masuk diruang inti dibawa berderet didepan kami. Mereka calon-calon murid yang akan dikeluarkan. Sebagian dari mereka ada yang sampe nangis, miris ngebayangin nasib mereka yang belum juga belajar satu kata pun di hari pertama sekolah, udah keluar duluan.

Eeeehh apa itu ribut-ribut? Mereka digiring keluar sekolah, baru nyampe pintu gerbang, kami teman-teman sebarak mereka nyerbu ke gerbang sekolah, mau nyelamatin mereka gitu ceritanya.

Terus sampe ada adegan kejar-kejaran sama kakak inti keliling-keliling lapangan upacara, dorong-dorongan, sampe ada yang pingsan. Mereka pada ngumpet, dan diumpetin oleh teman-teman satu baraknya. Seolah gak boleh diambil kakak inti. Waaaaa paraahh...! Tapi akhirnya mereka ketangkep juga sama senior inti dan digiring lagi ke depan.

Tau-tau.... BYUUURR!!! Seember air sukses kena mereka semua! Ternyata ini semua, selama ini Cuma aktingnya guru-guru sama kakak OSIS T_T

Baaahh akhirnya adegan kejar-kejaran makin seru. Saling guyur, emua basah, semua ketawa, sampe tepung terigu juga bertaburan. Udah kayak mau buat adonan kue aja. Hhahaha

Seruuuuu banget, terus udah adegan ketawa-ketawaan nya, kami berkeliling di sekitaran api unggun yang udah dibuat ditengah lapangan. Idupin kembang api, nyanyi-nyanyi, udah ga kepikiran mau pulang lagi. Udah itu foto-foto, salam-salaman sama kakak kelas. Wah, keren. Wkwkwk...

Akhirnya gue pulang dengan baju basah tapi tetep berhias senyum. MOS SMA memang lebih parah dari SMP, tapi justru lebih seru. Keakrabannya sekarang lebih kerasa. Seolah teriakan-teriakan tadi udah lewat beberapa hari yang lalu. http://www.emocutez.com









 


 





 

2 comments

Takuya | July 18, 2010 at 5:01 PM

wkakakakaka.. serunyaaaa.. ampe disiram air gitu.. hahhahaha..

udah kelas 1 SMA yaa :$ sammaa ;)

Deza dejjavu | July 18, 2010 at 5:29 PM

@takuya: ahahaaa~
iia, gila deh ampe basah semua gitu wkwk
kamu kelas satu esema juga ya? *toss*

Post a Comment

titip komennya dong yaaa....
silahkan ber-ceriwis-ria disini.. mumpung ga ada larangan :p